Friday, May 23, 2008

HS vs Sekolah Formal (SF)

Kenapa memilih HS, ini dia hasil perbandingan kami..

Ujian & Ijazah
HS : masalah ujian & ijazah bagi HS-ers dikembalikan ke pribadi masing-masing. Kalo HS-ers mau ikut ujian & ijazah ya silahkan, Di kita kan udah ada tuh yang namanya ujian persamaan. Dan hasil ujian ini setara kok sama UANnya anak di SF. Jadi gak perlu takut gak bisa masuk ke PTN hanya karena kita HS-ers
SF : untuk ujian akhir, negara udah ngatur. Bahkan nilai minimal kelulusan pun di tetapkan oleh negara. Tapi kalo perhatiin undang-undang pendidikan yang tiap tahun berubah... terus, kayaknya kami jadi males banget buat SF. Belum lagi kalo liat di berita-berita gimana stress & tegangnya menghadapi UAN. Dan yang stress tuh semua pihak. Murid, orang tua, bahkan pihak sekolah pun stress. Kayaknya denger UAN tuh sama aja dengan kita kalo denger cerita horor deh. Ih... serem..!!!

Waktu
HS : Kalo HS itu lebih flexible. Terserah kita mau ngaturnya gimana. Mau belajar pagi, siang, sore, malem? Atau mau belajar lama, sebentar? Semuanya terserah. Lumayan deh jadi gak perlu repot-repot bangunin Keke untuk sekolah. Hehe... :DTapi yang paling penting adalah karena waktunya flexible kami berencana ingin memasukkan anak-anak ke beberapa kursus (cuma belom terlaksana sih..)
SF : Untuk urusan waktu udah ada yang ngatur, yaitu pihak sekolah. Kalo kita gak tertib (sering telat atau bolos) pasti bakalan ada sangsinya. Cuma buat kami kekurangannya adalah waktu sekolah yang panjang (apalagi kalo di sekolah swasta). Kami berpikir kalo anak-anak harus ikut berbagai kursus rasanya gak tega, takut kecapean. Paling banyak paling kami hanya memilih 1 macam aja. Padahal kursus itu penting rasanya..

Sosialisasi
HS : Banyak yang meragukan kemampuan anak HS-ers dalam hal bersosialisasi. Tapi dari info yang kami dapat, sebenernya gak ada yang perlu di takuti. HS-ers tetap bisa bersosialisasi. Memang bukan di sekolah, tapi yang namanya sosialisasi bisa dimana saja, di tempat kursus, di lingkungan rumah, dan lain-lain
SF : Di sekolah mereka pasti bersosialisasi. Tapi kalo dipikir-pikir lagi tergantung orangnya juga ya? Buktinya kalo berdasarkan pengalaman sih gak semua anak itu supel, banyak juga yang hanya mempunyai sedikit teman atau bahkan merasa gak punya teman sama sekali di sekolahnya.

Komitmen & Disiplin
HS : Ini justru yang kami takutkan kalo pada akhirnya memilih HS. Komitmen & disiplin sangat penting bagi HS-ers! Kenapa? Karena kalau dilihat-lihat HS-ers itu benar-benar bebas. Gak dituntut untuk ikut ujian, waktunya flexible. Nah kalo kita gak komit & disiplin, pasti kita akan menganggap sebebas-bebasnya dan pada akhirnya kita justru lupa untuk menuntut ilmu (gak ada yang kita hasilkan).
SF : Tetap butuh disiplin. Tapi kadang disiplin disini kadang terbentuk karena keterpaksaan. Misalnya harus belajar yang rajin supaya nilai ulangannya bagus. Yah... walopun gak semua siswa SF yang seperti itu sih... banyak juga kok yang disiplin belajar karena keinginan itu datang dari mereka sendiri buka dipaksa.

Masih ada beberapa pertimbangan kami. Tapi yang paling pokok ya yang di atas tadi. Ini sih pertimbangan untuk keluarga kami, jadi kalo ada yang gak sreg ya gak papa... Setiap orang pasti punya pertimbangan masing-masing. Mana baik-buruknya..

Sekarang sih anak-anak masih di SF (PG & TK), kami baru mau mulai nanti pas anak-anak SD. Tapi walaupun begitu, kami sudah mulai mempre-HS kan anak-anak, paling tidak dalam hal komitmen & disiplin

No comments: